Arsitektur Rumah Tradisional Kota Sungai Penuh

Seperti dengan daerah daerah lain di nusantara,  Kota Sungai Penuh  merupakan bagian  tidak terpisahkan dari suku Kerinci  memiliki arsitektur bangunan rumah tempat tinggal yang unik dan spesifik, rumah rumah tradisional suku Kerinci yang mendiami lembah alam Kerinci dibuat berlarik, antara satu bangunan rumah dengan bangunan rumah lainnya saling berhubungan saling bersambung seperti rangkaian gerbong yang memanjang dari arah timur dan barat, menutut garis edar matahari, konstruksi bangunan  cukup unik dan rumit karena sistim sambungannya tidak menggunakan besi-paku, akan tetapi menggunakan pasak dan sistim sambung silang berkait.

Konsep Landscape rumah berlarik dapat dibagi berdasarkan konsep ruang makro, ruang meso, dan ruang mikro. Pola rumah berlarik berjejer memanjang dari arah Timur ke arah Barat sambung menyambung antara satu rumah dengan rumah yang bersebelahan hingga membentuk sebuah larik ( deretan). Rumah berlarik di  enam luhah Sungai Penuh  merupakan salah satu kawasan rumah tradisional berlarik yang terdapat di Kota Sungai Penuh, pada masa lalu pada umumnya di setiap pemukiman/neghoi atau duseung di alam Kerinci terdapat rumah berlarik panjang

2( Potret rumah tradisional suku Kerinci daerah Kota Sungai Penuh)

Rumah ini menerapkan konsep sumbu vertikal (nilai ketuhanan) dan sumbu horisontal (nilai kemanusiaan). Sumbu vertikal terlihat dari pembagian ruang menjadi tiga bagian, yaitu bagian bawah sebagai kandang ternak, bagian tengah untuk tempat manusia tinggal, dan bagian atas untuk menyimpan benda-benda pusaka. Sedangkan sumbu horisontal dapat dilihat dari pembagian ruang dalam rumah yang tidak bersekat dan saling menyatu antara satu rumah dengan rumah yang saling bersebelahan,hal ini mengandung nilai kemanusiaan yang tinggi.

Pekarangan rumah berlarik yang dibangun dikawasan “Parit Sudut Empat” pada umumnya dimanfaatkan untuk kegiatan menjemur hasil pertanian seperti padi. kopi, dan kayu manis.Pada acara Kenduri Sko halaman rumah berlarik dimanfaatkan untuk berbagai aktifitas pelaksanaan kenduri Sko, dan pada hari hari besar keagamaan biasanya  pekarangan  dimanfaatkan untuk kegiatan”Melemang” atau memasak Juadah

Umoh laheik jajou (berlarik berjajar),dibangun sambung-menyambung satu dengan yang lainnya sehingga menyerupai gerbong kereta api yang sangat panjang, sepanjang larik atau lorong dusun, dibangun di sisi kiri dan kanan sepanjang jalan. Pada Konstruksi rumah tradisional suku Kerinci daerah Kota Sungai Penuh, tidak terlihat menggunakan fondasi permanen, hanya menggunakan batu ”Sendai” yakni  memanfaatkan batu alam yang permukaannya telah dipipihkan, batu  sendai ini merupakan penopang  tiang tiang rumah berlarik, Pembangunan rumah berlarik  tidak menggunakan  besi -paku, hanya mengandalkan pasak dan ikatan tambang ijuk.

Dimasa  lalu atapnya  rumah berlarik ini, berasal dari  ijuk yang dijalin, sedangkan dinding rumah berlarik memanfaatkan pelupuh (bambu yang disamak) atau kelukup (sejenis kulit kayu) dan lantainya  papan yang di-tarah dengan beliung. Material-material itu tidaklah memberatkan rumah. Umoh laheik ini merupakan tempat tinggal tumbi ( keluarga besar), dengan sistem sikat atau sekat-sekat seperti rumah bedeng. Setiap keluarga menempati satu “sikat” yang terdiri dari kamar, ruang depan, ruang belakang, selasar, dan dapur.

Setiap sikat memiliki dua pintu dan dua jendela, yakni bagian depan dan belakang. Material pintu  adalah papan tebal di tarah beliung. Antara sekat sikat terdapat pintu kecil sebagai penghubung. Jendela yang disebut “singap” sekaligus merupakan ventilasi angin dibuat tidak terlalu lebar, tanpa penutup seperti layaknya rumah modern saat sekarang, hanya dibatasi jeruji berukir.

Sementara bagian bawah yang disebut “ umou” sering hanya sebagai gudang tempat menyimpan perkakas pertanian, atau terkadang juga menjadi kandang ternak seperti ayam, itik , , kambing, dan domba. Tak jarang juga dibiarkan kosong melompong  menjadi arena tempat bermain anak-anak. Di bagian atas loteng terdapat bumbungan yang

disebut“parra”. Atap di dekat parra itu biasanya dibuat lagi singap kecil yang  bisa  buka-tutup, yang disebut “pintu ahai” atau pintu hari atau pintu matahari. Di situlah keluarga bersangkutan sering menyimpan “sko” (benda-benda pusaka) keluarga. Di luar rumah, tepatnya di depan pintu, biasanya terdapat beranda panggung kecil yang disebut “palasa”, yang langsung terhubung dengan jenjang atau tangga. Di situ pemilik rumah seringberangin-angin sepulang kerja. Bahkan, tak jarang para tamu pria sering dijamu duduk di atas bangku sambil minum sebuk kawo dan mengisap rokok lintingan daun  enau.     Bagian halaman depan rumah sering dipenuhi oleh tumpukan batu sungai sebagai teras sehingga rumah terkesan tidak berpekarangan

Pekarangan rumah keluarga tersebut sebenarnya berada di halaman belakang yang biasanya sangat luas dan panjang. Model dan konstruksi arsitektur rumah tradisional Kerinci mencerminkan betapa masyarakat sangat mengutamakan semangat kekerabatan, kebersamaan, dan kegotongroyongan dalam kehidupannya sebagai falsafah pegangan hidup manusia sebagai makhluk sosial.

1Dinding rumah bagian depan menghadap ke halaman dibuat miring, ada juga tegak lurus. Rumah  tradisional yang disebut “umouh lahek jajou” merupakan rumah panggung yang mempunyai ruang kosong dibagian bawah (kolong) rumah yang disebut  “bawouh Umou”. Untuk memasuki rumah  harus menaikki tangga bertakuk yang disebut ” Tanggoa Janteang” atau tanggu betino

Tiang tiang rumah panggung berlarik yang ada di dusun dusun bersisi delapan dan terdapat ukiran ukiran bermotif  padma gaya lokal, Setiap komponen rumah mempunyai pengertian /falsafah  kehidupan masyarakat. pintu rumah terbuat dari selembar papan lebar dan tebal dan dihiasi ukiran stilir matahari. Konstruksi atap rumah tradisional dinamakan ”Lipak Pandang” (Lipat Pandan, Pen).pemakaian istilah ini diambil dari nama daun tumbuh tumbuhan  yakni daun pandan (pandanus) yang biasa dipakai sebagai bahan materal anyaman.Secara alami daun pandan secara alamiah pada batangnya ¼ bahagian dari ujung,dan membentuk segi tiga yang seimbang seperti rumah tradisional suku Kerinci.

Rumah rumah tradisional yang tersisa di Kota Sungai Penuh hanya  tinggal beberapa buah, dan rumah  rumah tradisional tersebut terhimpit oleh bangunan bangunan baru dengan arsitektur modren, rumah kuno  yang tersisa terdapat di Dusun Baru (2 unit relatif utuh) di Dusun Sungai Penuh (1 Unit relatif utuh) Pondok Tinggi relatif banyak tersisa meski telah mengalami perobahan dan perbaikkan akan tetapi masih mempertahankan keaslian, beberapa diantaranya ditinggalkan penghuni dan semakin tergerus dimakan usia,secara umum bangunan rumah tradisional suku Kerinci daerah Kota Sungai Penuh “Nyaris “punah

Rumah tradisional yang ada di Kota Sungai Penuh  pada umumnya memiliki tipe empat persegi panjang dan berbentuk rumah panggung, antara satu bangunan rumah merupakan sebuah rangkaian yang tidak terpisahkan, untuk melakukan komunikasi dan saling berintegrasi dengan para tetangga pada masa lalu mereka cukup membuka pintu penghubung yang menghubungkan satu rumah dengan rumah lainnya. Setiap larik  dihuni oleh beberapa Keluarga yang disebut Tumbi, gabungan  beberapa tumbi disebut Kalbu, setiap Kalbu di pimpin oleh seorang Nenek mamak

Setiap rumah memiliki ukuran sekitar 8×6 meter yang dihuni satu keluarga, untuk menghindari ancaman binatang buas, nenek moyang membangun rumah dengan konstruksi rumah panggung, dan  bentuk  bagian  bangunan rumah larik merupakan satu kesatuan utuh yang saling berhubungan dengan pembagian sebagai berikut: 1. Bubungan atap. 2 Dinding,3. Pintu Jendela.4. Tiang.5 Lantai.6 Tangga

Secara khusus rumah tradisional suku Kerinci yang terdapat di dusun dusun dalam Kota Sungai Penuh  dibuat atas dua bagian yang terpisah yakni: bagian utama atau bawah teridiri dari tiang tiang besar dan bagian atas terdiri dari tiang tiang bubung dan kasau atap. Keyaqinan masyarakat kuno suku Kerinci yang mempercayai kehidupan terdiri atas dua bagian yakni kehidupan dunia atas yang dinamai”Maliyu” dan dunia bawah yang dinamai”Marena”,keduanya merupakan sisi terpisah. Dunia atas lazim disebut”Langaik” atau langit.dan dunia bawah disebut”Gumui” atau bumi  merupakan hal terpisah. Dunia diatas menurut kepercayaan masyarakat kuno Suku Kerinci merupakan tempat bermukimnya roh roh nenek moyang, Dewa dewa, Mambang dan Peri, sedangkan dunia bawah merupakan tempat pemukiman Manusia,Fauna dan Flora.

Pada umumnya di dusun dusun tradisional disamping memiliki rumah rumah berlarik terdapat rumah rumah ibadah Masjid/Surau dengan atap berbentuk Limas Tumpang Tiga atau Tumpang Dua dan dipuncaknya terdapat”Mustaka” yang terbuat dari baru,dan secara umum pada bangunan terdapat ukiran/ornament bermotif Fatma(Flora) dan geometris,akan tetapi bangunan bangunan sarana Ibadah Masjid/Surau sebagian besar telah rubuh dimakan usia atau mengalami pergantian material bangunan dan di beberapa  pemukiman tradisional biasanya terdapat”Cungkup Tabuh Larangan”yang berbentuk rumah akan tetapi tidak memiliki dinding,dan bangunan cungkup diberi atap dan tiang tiang penyangga bangunan terdapat motive ukiran khas suku Kerinci, Cungkup ini berfungsi untuk melindungi Tabuh Larangan dari terik matahari dan rembesan air hujan.,Tabuh Larangan merupakan  alat untuk pemberitahuan atas  masalah yang terjadi di dalam dusun atau tanda  pemberi peringatan adanya bencana alam

Di dalam dusun dusun tradisional di Kota Sungai Penuh biasanya terdapat ” Pulo Neghoi” (Pulau negeri,Pen) merupakan bangunan batu alam tegak yang berada ditengah tengah dusun,konon pada masa lalu dikawasan “Pulo Neghoi” dimanfaatkan untuk kegiatan upacara ritual’tari asyek”,dan sejak masuknya agama Islam upacara ritual “tari asyek” secara perlahan lahan mengalami pergeseran, karena dipandang tidak sesuai dengan ajaran dan kebudayaan  agama Islam

Bangunan lain yang terdapat di dalam  dusun dusun tradisional adalah”makam nenek moyang atau “ Jirat Nenek” yang berbentuk miniatur rumah yang didalamnya terdapat makam/jirat nenek moyang, pada masa lalu atap bangunan terbuat dari atap ijuk, dan saat ini bangunan jirat hanya terdapat beberapa buah yang masih dirawat oleh masyarakat, diantaranya terdapat di Sungai Penuh, Kumun Mudik, Debai, Pondok Tinggi, Koto Tengah Koto Lolo,Koto Bento,dll

 (Pulo Neghoi/ pusat negeri/dusun dan Jirat nenek moyang)

34

Dalam arsitektur tradisional yang terwujud dalam bangunan Masjid Agung Pondok Tinggi,  dan bangunan rumah rumah tradisional memiliki berbagai ragam  nilai nilai kearifan lokal, Bangunan Mesjid Agung yang dibangun hampir 2 abad yang lalu yang dibangun dengan menggunakan bahan material alam yang tersedia di Kota Sungai Penuh dan arsitek perancang dan pelaksana pembangunan Mesjid telah menunjukkan betapa tingginya daya cipta dan daya kreatif masyarakat di Pondok Tinggi pada waktu itu,meski dengan menggunakan sarana dan prasarana terbatas masyarakat telah mampu mewujudkan sebuah bangunan yang Agung.megah dan bernilai seni tinggi.

Nilai nilai kekeluargaan yang erat dan sifat kegotong royongan dan rasa kesaatuan dan persatuan tinggi  telah menunjukkan bahwa mereka telah mampu mewujudkan sebuah bangunan yang saat itu sangat sulit untuk di wujudkan.Masyarakat suku Kerinci( Kota Sungai Penuh Propinsi Jambi sejak masa lampau telah mengenal berbagai bentuk ragam  hias,secara umum ukiran yang terdapat di rumah rumah “Laheik Jajou” (berlarik berjajar,Pen) dan ukiran pada bangunan sarana ibadah bercorak tumbuh tumbuhan atau bermotif vegetative, ukiran yang ada terlihat memiliki garis garis sederhana seperti relung, patran, benangan sedikit rancapan dan terawang, bentuk ukiran ini seolah olah berlapis sulur menyulur dalam bentuk garis berhubungan, dan masyarakat setempat menyebutkan “lampit simpea” atau dikenal dengan istilah pilin berganda.

Pada ukiran yang terdapat pada bangunan tradisional corak anyaman terlihat selalu ada pada setiap objek,sedangkan pada bentuk geometris juga merupakan garis yang saling berhubungan,untuk sebutan daerah nama ukiran  antara lain dinamai si mato arai,,mbun buntal.nanguri lahat,si giring giring,ketadu daun,teratai bindui,keluk paku,kacang belimbing,setiap bentuk.motive yang ada memiliki makna filosofis tersendiri,misalnya ukiran teratai bindui yang terdapat pada tiang rumah bermakna kesucian jiwa dan niat yang baik, Diantara ragam hias lain yang tumbuh dan berkembang itu adalah

  • – KelukPaku kacang Belimbing> artinya Anak di Pangku,
  • – Kemenakan dibimbing Relung kangkung>patah tumbuh hilang berganti/kerja yang tiada mengenal lelah
  • – Pilin Ganda (berbentuk abjad S )>  setiap  sesuatu  saling ketergantungan  dan  saling  membutuhkan
  • – Ragam  Hias Turqi( auraka) dalam bentuk daun daun yang berjurai
  • – Ragam Hias Kaff wa darj> berbentuk garis garis melengkung
  • – Ragam Arabes( Zuchrufil-Arabi)>berbentuk anting anting daun dan bunga
  • – Ragam Tampouk klapo,Ragam Selampit empat, Selampit jalein due
  • – Motibe Bungea Matoharai( Bunga Matahari)
  • – Ragam hias Gadoeing Gajeah( Gading Gajah)
  • – Ragam Cino sebatang, samang beradu punggoun, Mentade belage
  • – Ragam bungea betirai, ragam motive relung, dll.

Pada dasarnya semua ukiran  pada masa lalu tidak diwarnai, diduga pada saat itu di alam Kerinci(Kota Sungai Penuh dan Kabupaten Kerinci) belum memiliki bahan bahan zat pewarna untuk media material bangunan kayu/ papan .belakangan ini akibat dampak perkembangan zaman dan tekhnologi, arsitektur tradisional  suku Kerinci khususnya di Kota Sungai Penuh semakin tergerus dan mengalami perubahan, manusia sebagai penggerak utama perubahan semakin terdesak oleh alam dan lingkungannya, berbagai pengaruh tekhnologi dan tuntutan perubahan zaman membuat arsitektur bangunan rumah asli di Kota Sungai Penuh semakin tergeser dan terpinggirkan, dan di khawatirkan untuk abad mendatang  arsitektur tradisional  bangunan di Kota Sungai Penuh akan punah dan akan menjadi kenangan masa lalu.

Bilik Padi

 Sebagian besar (97 %) masyarakat tradisional (pendnduk asli)  Kota Sungai Penuh menggantungkan hidup pada sektor pertanian dengan  perioritas  mengekerjakan lahan persawahan yang diwarisi secara turun temurun,pengolahan lahan persawahan pada masa lampau dilakukan secara manual  dengan “memangkoa” ( mencangkul) lahan sawah,setelah lahan dicangkul untuk beberapa minggu  dibiarkan dan selanjutnya  setelah jerami/rumput membusuk lahan yang telah di cangkul selanjutnya dilakukan kegiatan “Maleik” yakni mencangkul kembali sampai tanah dilokasi persawahan menjadi halus dan rata hingga siap untuk ditanami.

(Bilik padi yang terdapat di alam Kerinci daerah Kota Sungai Penuh)

6-bilik-padi5-bilik-padi

Dimasa lalu masyarakat melakukan kegiatan bersawah  dalam satu tahan untuk satu kali masa tanam,rata rata umur padi  pada masa itu sekitar  6 bulan. Apabila padi telah menguning,berarti saat panen telah tiba,menunai  padi  menggunakan alat yang disebut”tuai”,alat ini terbuat dari kayu dan besi yang biasanya alat tuai ini dibuat sendori oleh petani.

Hasil Panen diangkut dengan alat yang disebut “Jangki”,Jangki terbuat dari rotan yang dianyam sedemikian rupa berfungsi sebagai wadah yang dapat membawa(dengan cara di gendong) dan dapat membawa padi seberat 30 Kg-40 Kg,pada era tahun 1970 an -1980 an padi padi diangkut dengan alat angkut Gerobak”Nton” yang ditarikoleh hewan Jawi( sapi)

Padi yang diangkut dari sawah dibawa kerumah dan di jemur dibawah terik matahari dengan alas”Umbaing”setelah padi padi kering dimasukkan kedalam  rumah padi yang disebut “Biliek Padoi” Bilik padi ini merupakan tempat menyimpan padi dan merupakan warisan nenek moyang yang digunakan untukkepentingan bersama dalam “Tumbi “ atau satu kelompok angggota keluarga terdekat..

Bilik bilik padi ini berbentuk rumah dengan ukuran panjang dan lebar disesuaikan  dengan daya tamping hasil panen yang diperoleh. Blik padi dibangun dengan menggunakan  jenis kayu yang berkualitas dengan  tiang tiang dan pondasi yang kokoh,biasanya pada tiang dan dinding dibuat ukiran ukiran bermotifkan patma.Lokasi bangunan bilik berada dalam lingkungan laheik atau duseoun dalam parit bersudut empat.

Padi yang disimpan di dalam bilik biasnya digunakan sebagai  stok atau penyangga ketahanan pangan untuk jangka waktu  untuk satu kali masa panen,dan padi di dalam bilik padi  baru dimanfaatkan pada saat  dibutuhkan atau sebaai persiapan bagi para kerabatb yang  membutuhkan.

Masyarakat Kota Sungai Penuh memiliki jenis padi local untuk dikonsumsikan,jenis padi yang ditanah oleh masyarakat suku Kerinci daerah Kota Sungai penuh   diantaranya adalah jenis padi:

  1. Padi Silang serukuo
  2. Padi ekor tupai
  3. Padi Payoa
  4. Padi Silang rantai
  5. Padi Pulut(Padi Ketan) yang terbagi dalam:
  • – Padi pulut senja (warna Kuning tua)
  • – Padi pulut ahang/itang (warna hitam)
  • – Padi pulut Sagu(  warnanya seperti padi biasa.

Arsitektur trradisional suku Kerinci Daerah Kota Sungai Penuh termasuk bangunan Mesjid Agung Pondok Tinggi, rumah rumah larik  dan Bilik Padi yang ada di Kota Sungai Penuh merupakan  salah satu identitas yang mampu memberikan gambaran tentang tingkat kehidupan masyarakat di Kota Sungai Penuh pada masa lalu, Dalam arsitektur tradisional terkandung secara terpadu wujud ideal,wujud sosial dan wujud material suatu kebudayaan,karena wujud wujud kebudayaan itu dihayati dan diamalkan,maka melahirkan rasa bangga dan rasa cinta  bagi masyarakat pendukungnya.

Dalam arsitektur tradisional yang terwujud  dalam bangunan Mesjid Agung Pondok Tinggi  ,bangunan rumah rumah tradisional  dan Bilik Bilik Padf memiliki berbagai ragam  nilai nilai kearifan lokal,Bangunan Masjid Agung Pondok Tinggi  yang dibangun  2 abad yang lalu  yang dibangun dengan menggunakan bahan materialalam yang tersedia di Kota Sungai Penuh dan arsitek perancang dan pelaksana pembangunan Mesjid telah menunjukkan betapa tingginya daya cipta dan daya kreatif masyarakat di Pondok Tinggi pada waktu itu,meski dengan menggunakan sarana dan prasarana terbatas masyarakat telah mampu mewujudkan sebuah bangunan yang Agung.megah dan bernilai seni tinggi.

Nilai nilai kekeluragaan yang  erat dan sifat kegotong royongan dan rasa kesaatuan dan persatuan  tinggi  telah menunjukkan bahwa mereka telah mampu mewujudkan sebuah bangunan yang saat itu sangat sulit untu Belakangan ini akibat dampak perkembangan zaman dan tekhnologi,  arsitektur tradisional  suku Kerinci khususnya di Kota Sungai Penuh semakin tergerus dan mengalami perubahan,manusia sebagai penggerak utama perubahan semakin terdesak oleh alam dan lingkungannya,berbagai pengaruh tekhnologi  dan tuntutan perubahan zaman membuat arsitektur bangunan  rumah aslidi Kota Sungai Penuh semakin  tergeser dan terpinggirkan,dan di khawatirkan untuk abad mendatang  arsitektur tradisional  bangunan di Kota Sungai Penuh akan punah dan akan menjadi kenangan masa lalu.

Sebuah harapan dari kalangan budayawan dan seniman agar Pemerintah  segera turun tangan untuk menyelamat dan merawat aset aset bangunan arsitektur tradisional yang masih tersisa, diantara sisa sisa bangunan berarsitektur tradisional  yang terancam tergeru ialah Bangunan Mesjid Agung Pondok Tinggi yang mulai mengalami kerusakan akibat dampak pengaruh alam , disamping Mesjid Agung Pondok Tinggi, terdapat beberapa rumah rumah tradisional asli kota Sungai Penuh yang masih tersisa di Dusun Baru,  sebuah rumah tua di Rio Jayo Sungai Penuh, sebuah bilik padi di pasar Sungai Penuh, dan di Koto Bento  dan beberapa rumah rumah tua yang masih tersisa di sejumlah dusun dusun.

Pemerintah dalam hal ini Dinas Pariwisata  dan Kebudayaan perlu segera menginventarisasi dan melakukan pemugaran terhadap bangunan bangunan arsitektur tradisional yang masih tersisa seperti Mesjid Agung Pondok Tinggi,rumah rumah tua ,bilik bilik padi dan beduk beduk/tabuh yang semakin lapuk.

Oleh: Budhi Vrihaspathi Jauhari & Nurul Anggraini Pratiwi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful