Elektabilitas Prabowo-Hatta Naik, Jokowi-JK Menurun

http://assets.kompasiana.com/statics/files/140384603317119136.jpg

JAKARTA – Debat calon presiden dan wakil presiden yang dilaksanakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) ternyata memberikan tren kenaikan elektabilitas terhadap pasangan nomor urut satu, Prabowo Subianto-Hatta Rajasa.

Menurut survei Polcommn, elektabilitas Prabowo-Hatta menanjak dan kini terpaut 1,5 persen dengan pasangan Joko Widodo – Jusuf Kalla yang mengalami tren penurunan elektabilitas.

“Memang ada tren kenaikan suara pasangan nomor urut satu dan ada tren penurunan nomor urut dua. Setelah debat ketiga itu, kami mulai surbei 23-27 Juni. Bahwa ada selisih 1,5 persen. Pasangan nomor urut satu unggul ketika selesai debat ketiga,” ungkap Heri Budianto, direktur Polcommn, saat diskusi di bertajuk ‘mengejar survei pilihan rakyat’ di Warung Daun, Jakarta, Sabtu (5/7/2014).

Menurut Heri, ada beberapa faktor dari debat ketiga calon presiden terhadap kenaikan elektabilitas Prabowo-Hatta.

Pertama, dalam debat tersebut Prabowo tampil meyakinkan sehingga menyebabkan penurunan pemilih mengambang.

Kedua, pengaruh media yakni adanya pemberitaan terhadap PDI Perjuangan selaku pengusung Jokowi-JK.

“Ada juga responden mengatakan sebaiknya Jokowi menuntaskan jabatannya sebagai gubernur,” kata dia.

Sekedar informasi, Heri mengatakan hasil survei Jokowi jauh melampaui Prabowo sebelum pelaksanaan Pemilihan Umum Anggota Legislatif (Pileg). Saat itu, kata Heri, Jokowi memperoleh 31 persen sementara Prabowo memperoleh 19 persen.

(tribun nasional)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Berita Terkait By Google News

Apa Komentar Anda Tentang Artikel Ini?

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful