HukumNasional

Hotman Sebut RKUHP Teraneh di Dunia

Hotman Paris Hutapea. (Instagram/@hotmanparisofficial)
Hotman Paris Hutapea. (Instagram/@hotmanparisofficial)

Kerincitime.co.id, Berita Jakarta – Pengacara nyentrik Hotman Paris Hutapea menyebut Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana merupakan draf UU teraneh di dunia.

Melalui akun jejaring sosial Instagram, @hotmanparisofficial, Rabu (25/9/2019), Hotman pun memberikan contoh pasal 100 dari draf UU tersebut yang mengatur tentang pidana.

“Ini saya baca nih, draf di pasal 100 menjatuhkan pidana mati dengan masa percobaan selama 10 tahun jika peran terdakwa dalam tindak pidana tidak terlalu penting,” ujar Hotman dalam video di akun Instagram-nya.

Dilansir jambiseru.com media partner kerincitime.co.id, Menurut Hotman, jika memang perannya tidak terlalu penting, kenapa mendapatkan hukuman mati. Hotman merasa RKUHP tersebut kacau dan tidak masuk akal.

Baca juga:  Presiden Joko Widodo Resmikan Tol Trans Sumatera Sepanjang 189 Km Hari Ini

“Ya, kalau tidak terlalu penting kenapa hukuman mati. Ini benar-benar nggak masuk di akal gue,” ujar Hotman Paris.

Bahkan, Hotman berani mengatakan bahwa draf RKUHP tersebut bukanlah karya dari praktisi hukum. Sebab, KUHP mengandung filsafat hukum yang tinggi dan pengalaman lama.

“Aduh kacau nih, benar-benar. Ini bukan karya dari praktisi hukum. KUH Pidana itu mengandung filsafat hukum yang sangat tinggi dan memerlukan pengalaman yang lama,” tutur Hotman Paris.

Pasal kumpul kebo

Hotman Paris Hutapea menyoroti pasal 419 draf Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP) terkait ‘kumpul kebo’.

Melalui akun jejaring sosial Instagram miliknya, @hotmanparisofficial, Hotman mengatakan pasal itu bisa membahayakan bagi para pelaku nikah siri.

Baca juga:  Kokos Jiang Koruptor Rp477 M yang Akan Ganti Uang Negara Setinggi Eiffel

“Draf RUU KUHP, barangsiapa kumpul kebo dapat dituntut penjara 6 bulan atas pengaduan, antara lain pengaduan orangtua atau anaknya,” ujar Hotman membacakan pasal tersebut.

Sebab, imbuh Hotman dalam videonya, negara hanya mengakui perkawinan sah menurut hukum negara, bukan pernikahan siri.

“KUH Pidana tentu hanya mengakui kawin sah menurut hukum negara. Terus gimana dong, begitu banyak yang masih dalam status kawin siri?” ujar Hotman.

Jika orangtua atau anak dari istri pertama tidak berkenan, imbuh Hotman, pelaku nikah siri bisa terancam pidana 6 bulan penjara.

“Nanti orangtua dari istri pertama atau anak dari istri pertama mengajukan, bisa kena pasal ini, 6 bulan penjara,” tutur Hotman.

Baca juga:  Tahun 2019 Cangkul Impor Asal China Capai 297 Ribu Kg

Kalau RKUHP terutama pasal ‘kumpul kebo’ ini diloloskan, Hotman menilai ribuan pelaku nikah siri bisa terjerat. Pun demikian orang-orang di desa yang masih melakukan nikah siri.

“Wah ini bisa kena ribuan, kalau RUU ini lolos. Kalau lolos, bagaimana nasib kawin siri? Bagaimana nasib orang-orang di desa yang masih kawin siri kalau istri pertama atau bapak atau anaknya keberatan,” ujarnya. (red)

 

Tags

Related Articles

Berikan Komentar Anda :

avatar
  
smilegrinwinkmrgreenneutraltwistedarrowshockunamusedcooleviloopsrazzrollcryeeklolmadsadexclamationquestionideahmmbegwhewchucklesillyenvyshutmouth
  Subscribe  
Notify of
Back to top button

Dapatkan Berita Update "KERINCI TIME" Terbaru Setiap Harinya

Close
Close