NasionalPolitik

Pengamat: Yang Dilawan Jokowi Itu Prajurit Tempur, Bukan Foke

JAKARTA,Kerinci TimeTim pemenangan calon presiden-calon wakil presiden Joko Widodo-Jusuf Kalla dianggap kurang menjual kelebihan Jokowi. Hal ini menyebabkan tren elektabilitas Jokowi menurun.

Menurut survei terakhir Indobarometer yang dilakukan pada 16-22 Juni, selisih suara Jokowi-Kalla dengan pasangan lainnya, Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, hanya 3,4 persen atau berada dalam margin of error (simpangan kesalahan).

“Saya lihat ada kesalahan ya, tim ini kurang menjual kelebihan Jokowi. Kelebihan Jokowi ini sebenarnya banyak,” kata peneliti Indobarometer M Qodari dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (5/7/2014).

Qodari mengatakan, Jokowi sebenarnya memiliki banyak kelebihan yang kurang dijual tim pemenangannya. Kelebihan pertama, kata dia, Jokowi memiliki rekam jejak sebagai pemimpin birokrasi yang berhasil. Sementara itu, capres lainnya, yakni Prabowo, tidak berpengalaman di bidang birokrasi.

Baca juga:  Mengusung DEJ Bertarung di Pilwako 2020, Begini Hasil Pertemuan Tokoh dan Adat 3D Di Bandung

“Prabowo nggak pernah memimpin demokrasi, dia hanya di militer,” kata Qodari.

Kelebihan kedua, lanjutnya, Jokowi memiliki keluarga yang lengkap dan cenderung harmonis. Kondisi keluarga Jokowi tentu berbeda dengan Prabowo yang kini dalam status cerai dengan mantan istrinya, Titiek Soeharto.

Selain itu, lanjut Qodari, tim pemenangan kurang menjual perjalanan karier Jokowi yang merintis keberhasilan dari bawah.

“Padahal orang Indonesia senang melihat success story, dari orang susah menjadi orang berhasil,”sambungnya.

Kesalahan lainnya, menurut Qodari, tim pemenangan seolah terlena akan popularitas Jokowi. Padahal, menurut Qodari, seorang capres bisa menang jika mesin partai politik pendukungnya bekerja hingga turun ke bawah.

Selain itu, Qodari menilai, tim pemenangan Jokowi-Kalla terlalu baik dalam menghadapi serangan-serangan politik.

Baca juga:  Forbes Merilis 50 Orang Terkaya di Indonesia

“Minus Mas Hasto ya, timnya itu dosen, LSM, wartawan, mana politisinya? Harusnya yang dampingi itu orang seperti Mas Hasto. Di sisi yang lain yang dilawan ini bukan Foke, melainkan Prabowo, yang punya semangat hidup di lingkungan hidup dan mati. Yang dilawan ini prajurit tempur, Kopassus,” tuturnya.

Qodari juga menilai bahwa Prabowo-Hatta didukung semangat pembuktian parpol-parpol pendukungnya. Beberapa partai yang tergabung dalam tim pemenangan Prabowo-Hatta, menurut dia, merupakan partai yang tidak dibukakan pintu PDI-P.

“PKS dianggap kekasih tak dianggap, tak dibukakan pintu, Demokrat juga begitu. Barangkali, kalau diterima, beda lagi ceritanya. Logistiknya Prabowo juga lebih kuat konsolidasi,” kata Qodari.

Baca juga:  Pebulutangkis Indonesia yang Masuk 5 Nominasi BWF of the Year 2019
(KOMPAS.COM)

 

Related Articles

Berikan Komentar Anda :

avatar
  
smilegrinwinkmrgreenneutraltwistedarrowshockunamusedcooleviloopsrazzrollcryeeklolmadsadexclamationquestionideahmmbegwhewchucklesillyenvyshutmouth
  Subscribe  
Notify of
Back to top button

Dapatkan Berita Update "KERINCI TIME" Terbaru Setiap Harinya

Close
Close