HukumNasional

Sufardi Nurzain Anggota DPRD Provinsi Jambi Ditahan KPK

KPK menahan Ketua Fraksi Golkar DPRD Provinsi Jambi Sufardi Nurzain tersangka kasus suap pengesahan APBD Jambi 2017-2018/Foto: Ibnu Hariyanto-detikcom
KPK menahan Ketua Fraksi Golkar DPRD Provinsi Jambi Sufardi Nurzain tersangka kasus suap pengesahan APBD Jambi 2017-2018/Foto: Ibnu Hariyanto-detikcom

Kerincitime.co.id, Berita Jakarta – KPK menahan Ketua Fraksi Golkar DPRD Provinsi Jambi Sufardi Nurzain tersangka kasus suap pengesahan APBD Jambi 2017-2018. Sufardi ditahan selama 20 hari pertama.

“Penyidik melakukan penahanan untuk tersangka SNZ (Sufardi Nurzain) Ketua Fraksi Golkar DPRD Provinsi Jambi Periode 2014 – 2019 DPRD Provinsi Jambi,” kata Kabag Pemberitaan dan Publikasi Humas KPK Yuyuk Andriati kepada wartawan, Selasa (6/8/2019).

Sufardi keluar dari gedung KPK Jl Kuningan Persada, Jakarta Selatan sekitar pukul 17.00 WIB. Sufardi keluar memakai rompi tahan dengan tangan diborgol.

Dilansir jambiseru.com media partner kerincitime.co.id tak ada kata yang diucapkan Sufardi saat keluar dari gedung KPK. Sufardi ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) KPK K4.

Baca juga:  Pemulihan Ekosistem dan Pemberdayaan Masyarakat Sebagai Strategi Pencegahan Bencana Asap Akibat dari Kebakaran Hutan dan Lahan

“Penahanan dilakukan di Rutan K4,” sebut Yuyuk.

Sebelum Sufardi, KPK sudah menahan 7 tersangka dalam kasus ini, dan ada 12 anggota DPRD dan satu pihak swasta yaitu Joe Fandy Yoesman alias Asiang yang menjadi tersangka KPK. Keduabelas anggota DPRD Jambi yang menjadi tersangka itu diduga menerima Rp 400-700 juta per fraksi atau Rp 100-200 juta per orang.

KPK menduga total suap untuk memuluskan pengesahan RAPBD Provinsi Jambi 2017 berjumlah Rp 12,9 miliar dan untuk RAPBD 2018 senilai Rp 3,4 miliar. Sementara itu, Asiang menjadi pihak pemberi uang. (bud)

Tags

Related Articles

Berikan Komentar Anda :

avatar
  
smilegrinwinkmrgreenneutraltwistedarrowshockunamusedcooleviloopsrazzrollcryeeklolmadsadexclamationquestionideahmmbegwhewchucklesillyenvyshutmouth
  Subscribe  
Notify of
Back to top button

Dapatkan Berita Update "KERINCI TIME" Terbaru Setiap Harinya

Close
Close