opini

Virus Apatisme di Kalangan Mahasiswa

Muhammad Syazwan Haziq

Dari masa ke masa, waktu ke waktu, mahasiswa atau kaum intelektual muda tak pernah berhenti berjuang.

Terhitung dari tahun 1908 ketika para pemuda dan mahasiswa membuat suatu perkumpulan yang diberi nama Boedi Oetomo, perkumpulan ini diciptakan tidak lain dan tidak bukan atas dasar keresahan, yang mana para pemuda terdahulu sadar akan bagaimana mempertahankan kesejahteraan, kemakmuran, serta keadilan sosial.

Yang terus-menerus berkelanjutan sehingga mencetak beberapa sejarah yang dimotori oleh gerakan mahasiswa.

Namun seiring berjalannya waktu akankah sikap dari mahasiswa kian memudar terkikis zaman ? Semoga saja tidak, karena dari beberapa peristiwa bersejarah yang melibatkan mahasiswa, mahasiswa senantiasa menjadi eksponen awal dari sebuah perubahan. Maka dari itu sikap sejati mahasiswa harus terus dipelihara dengan penuh antusias.

Tetapi yang tampak saat sekarang ini, sebagian mahasiswa telah didominir oleh virus-virus mematikan yang menjangkiti mereka. Virus semacam apakah itu ? ya, tepat sekali ketika pembaca kembali mengalihkan perhatian pada judul yang telah saya berikan pada tulisan ini.

Baca juga:  Nilai dan Peran Guru Penggerak

Sebelum kita membahas lebih jauh, mari kita pahami terlebih dahulu apa itu Virus Apatisme yang menginfeksi mahasiswa pada masa sekarang ini.

Virus, menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) adalah Mikroorganisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop biasa, hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop electron, penyebab dan penularan penyakit, seperti cacar, influenza, dan rabies.

Apatisme, Suatu sikap acuh tak acuh, tidak peduli, masa bodoh yang dianut oleh seseorang. Mahasiswa, Minoritas masyarakat yang mengenyam pendidikan di perguruan tinggi.

Jika disimpulkan, virus ini adalah virus yang menyerang kesadaran mahasiswa, merangsang otak mereka agar simplistis mengenai persoalan-persoalan yang terjadi di tengah masyarakat yang mengeluarkan mereka dari kelompok intelektual muda.

Mengerikan sekali bukan ? ketika kita terinfeksi, seketika itu pula citra seorang mahasiswa lenyap. Mereka hanya akan menjadi zombie-zombie akademisi yang egoistis, lupa akan asal-usulnya yang dilahirkan darimana, tak berguna memang.

Baca juga:  Nilai dan Peran Guru Penggerak

Satu-satunya sikap yang mesti diambil adalah merekonstruksikan marwah mahasiswa yang terkandung didalam peran dan fungsi mahasiswa, yakni: Agent Of Change (Pembawa Perubahan), peran dan fungsi mahasiswa pertama yaitu Agent Of Change sesuai dengan namanya, ketika telah menjadi mahasiswa, maka diperlukan adanya sebuah perubahan, adanya kebiasaan-kebiasaan baru yang diaplikasikan dalam kehidupan masyarakat tentunya dalam hal positif.

Apabila terdapat kekeliruan di negara ini maka mahasiswa adalah pioner yang melangkah demi mengubah hal tersebut. Social Control (Pengontrol Sosial), mahasiswa sebagai social control merupakan peran yang penting dan signifikan di tengah masyarakat. Upaya pengontrolan yang dilakukan oleh mahasiswa pun harus jelas yang didasari pada idealisme yang ada.

Tidak tergadai demi uang atau kepentingan politik yang mempengaruhinya. Iron Stock (Generasi Penerus), Mahasiswa adalah generasi penerus bangsa, ia lah yang akan melanjutkan kepemimpinan dimasa-masa mendatang, maka dari itu hendaknya mahasiswa banyak belajar sedari dini.

Baca juga:  Nilai dan Peran Guru Penggerak

Agar kemudian ia tak hanya sebagai generasi penerus, namun juga generasi pelurus. Guardian Of Value (Penjaga Nilai-Nilai) Guardian of value adalah upaya mahasiswa dalam menjaga nilai-nilai kebaikan didalam masyarakat, nilai-nilai seperti kejujuran, gotong royong, empati, keadilan, integritas.

Ketika mahasiswa masih tetap ada, maka nilai-nilai tersebut di harapkan juga masih tetap ada. Moral Force (Penguat Moral),Artinya mahasiswa pastinya punya moral, pembentukan moral terjadi seiring pendidikan yang ditempuh oleh mahasiswa. Ini adalah suatu hal yang ideal untuk mewujudkan kehidupan bangsa yang beradab.**

Muhammad Syazwan Haziq – Mahasiswa Semester 1 IAIN Kerinci. – Kader LK 1 HMI Cabang Kerinci-Sungai Penuh.

 

 

Back to top button
>