Diprotes, UN Online SMP Akhirnya Ditiadakan

Berita SURABAYA – Banyaknya sekolah yang menyatakan tidak sanggup menyelenggarakan ujian nasional (UN) online membuat Dinas Pendidikan (Dispendik) Jatim berpikir ulang melanjutkan UN yang menggunakan metode computer based test (CBT) itu.

Apalagi, telah muncul keberatan dari dispendik kota/kabupaten dan sekolah-sekolah. Dengan adanya protes tersebut, Dispendik Jatim bisa meniadakan UN online.

Namun, itu hanya diberlakukan untuk UN online SMP. “Kalau sekolah sudah menyatakan tidak siap, tidak akan diteruskan,” tegas Kepala Dispendik Jatim Harun, Jumat (6/2).

Berbagai pertimbangan sedang dikaji. Selain ketidaksanggupan dan protes tersebut, alasan lainnya adalah hasil UN yang akan dijadikan pedoman penerimaan peserta didik sekolah (PPDS) untuk melanjutkan  pendidikan ke SMA/SMK. Karena UN online baru kali pertama dilaksanakan, siswa dikhawatirkan masih bingung dengan metode tersebut. Apalagi, selama ini siswa terbiasa mengerjakan soal UN secara printout.

Kajian lainnya, sampai sekarang pun, belum ada SMP yang melakukan konfirmasi kesediaan untuk melaksanakan UN online. Berbeda dari SMA/SMK yang sudah banyak memberikan kesanggupan meski ada pula yang menyatakan tidak sanggup.

(jpnn)

 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Apa Komentar Anda Tentang Artikel Ini?

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful