Firdaus dan Jalan Kesenian

Firdaus dan Jalan Kesenian

Oleh: Jumardi Putra*

Di hadapan gundukan tanah itu saya baru menyadari bahwa Bung Firdaus, sang aktivis budaya itu betut-betul pergi jauh meninggalkan kita. Itu pun dengan catatan, ia meninggalkan sepilihan puisi, kerja dan pengorbanan, serta jalan sunyi (baca: kesenian) yang mengasah kesadaran, memperluas horizon pikiran, mempertajam etik-estetik, serta memperkaya makna dunia material.

Tak syak, sepanjang yang saya ketahui, prosesi “kemelaratan” secara sadar ia tempuh untuk menyentil (kalau bukan mentertawai) peradaban “hasrat” yang justru mengkerangkeng laku hidup manusia abad ini. Bahkan dengan pilihan itu, tak jarang ia harus hidup dalam dunia yang begitu aneh (kalau bukan asing) di mata orang lain, bahkan orang-orang terdekat sekalipun.

Sedari bersama, Firdaus manusia biasa, sebagaimana saya dan Anda. Tentu lupa dan salah menyertai tutur-tindaknya. Pun pro-kontra mewarnai sepak terjang persentuhan masing-masing kita. Akan tetapi tak bisa disangkal, ia telah mencinta, menangis, mengecam, dan mengkritik, dengan proses berkesenian yang pada ujungnya keterbatasan usialah yang memberhentikan langkah kakinya. Karena itu, tak ada yang perlu disesalkan atas kepergiannya, sebagaimana mendiang Wahyu Sulaiman (WS. Rendra) pernah berujar, “suatu hari nanti/Semua akan sampai pada kematian/Hidup hanyalah prolog menuju Tuhan.”

Namun begitu, adigium yang berbunyi, “ketika seorang besar meninggal, alasan-alasan kedengkian kerap hilang” terasa menyertai kepergiannya. Ada orang-orang yang kehilangan lalu mendoakannya. Ada juga orang-orang yang pernah dikecewakan lalu memaafkannya. Apa pasal? Takaran kebaikan (untuk menyebut kontribusi) yang pernah ia dedikasikan, baik bagi indvidu-individu atau pun lembaga, lebih berarti ketimbang kesalahan atau kekecewaan yang ditimbulkannnya. Dengan kata lain, mengutip kata novelis Eka Kurniawan, “segala sesuatu mestinya senantiasa berguna. Yang hidup maupun yang mati.”

Dalam kaitan itu, berselang dua hari setelah kepergiannya, pertanyaan yang segera muncul, apa setelah kepergian Bung Firdaus? Mengarungi lembaran 2016 ini, relevan kita menghayati bait puisi Octavio Paz “1 Januari” berikut ini, Esok, kita mesti menemukan isyarat-isyarat/mengurai lanskap, merancang rencana, di halaman ganda/helai hari dan kertas kerja/Esok, kita mesti menemukan, sekali lagi, kenyataan dunia ini (terjemahan bebas Muhammad Al-Fayyadl, 2015).

Beranjak dari hal itu, dalam tulisan yang singkat ini, saya persempit perihal potret kesenian Jambi dewasa ini. Apa pasal? Masih segar dalam ingatan saya, sekira sebulan lepas, sebagaimana hal serupa saya lakukan bersama budayawan Ja’far Rasuh, tepatnya jelang kegiatannya di Jaringan Sumatera untuk Pelestarian Pusaka (Pansumnet) di Sawahlunto, Sumatera Barat (Oktober) dan Kongres Kesenian III di Bandung (November), saya berkesempatan berbincang-bincang dengan Bung Firdaus di sela perhelatan Festival Seni Tradisi Lisan di Kantor Bahasa Jambi.

Banyak hal yang kami bicarakan kala itu, ambil misal, rendahnya daya tawar organisasi/komunitas seni, minimnya dukungan pemerintah dan regulasi, institusi dan pendidikan seni yang macet, hingga riuh-rendah pesta demokrasi (baca: Pilgub Jambi) yang menjadikan kebudayaan sebagai subordinasi dari ekonomi dan kekuasaan.

Tentu obrolan itu hanyalah penggalan di antara riwayat perjumpaan dan diskusi antara saya bersamanya, apatah lagi usai dilantik sebagai Sekretaris Umum Dewan Kesenian Jambi (DK-Jambi). Dari situ saya menangkap pesan betapa kegelisahannya terhadap dinamika kesenian (terutama institusi seni) di Jambi melebihi kebanyakan orang yang justru lebih tertarik dan berbusa-busa membicarakan kesenian sebagai “program” ketimbang “perspektif”.

Konsekuensinya tidak mengherankan bila muncul keganjilan dalam melihat catatan prestasi kerja pemerintah di bidang kebudayaan, yang antara lain berisi: jumlah pengunjung museum, jumlah wisatawan domestik dan mancanegara, jumlah situs, jumlah rumah makan, hotel, biro perjalanan pariwisata, produksi dan penonton teater, sertifikasi karya budaya, dan sebaran kantong- kantong kesenian. Pendek kata, kebudayaan pun tertinggal melulu sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) atau hitungan statistik belaka.

Beranjak dari hal itu, hemat saya, kesenian sebagai perspektif sekaligus program (untuk menyebut tidak ada dikotomi antar keduanya) begitu terlihat dalam pemikiran maupun laku kesenian Bung Firdaus. Apa sebab? Hanya dengan cara itu, kerja-kerja kebudayaan (baca: kesenian) melibatkan banyak pihak, seperti lintas Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD), baik di tingkat Kabupaten/Kota, provinsi maupun pusat, lembaga penelitian/kajian, komunitas/kelompok seni, industri seni, dan perguruan tinggi yang memiliki keberpihakan terhadap seni dan budaya, yang secara keseluruhannya dijalankan secara konsisten dan berkesinambungan.

Maka, dengan tidak menutup perspektif lain dari sosok Firdaus, kepergiannya jelang tutup tahun 2015 merupakan momentum bagi teman-teman seniman, terutama bagi teman-teman di lembaga seni yang ia geluti untuk menemukan apa yang dikatakan Oktavio Paz, “isyarat-isyarat, mengurai lanskap, merancang rencana, di halaman ganda/helai hari dan kertas kerja” untuk progresifitas (kebangunan) seni dan budaya Jambi di masa kini dan mendatang.

Akhirnya, selamat jalan, Bung Firdaus. Kau baru saja memulai sebuah pengembaraan ke Istana Bunga yang jauh, yang mungkin tak pernah kau bayangkan sebelumnya. Semoga kau bertemu dengan Ghazali Burhan Riodja, Tamjid Wijaya, Zubir Mukti, Ari Setya Ardhi, Fakhrudin Saudagar, Syamsuri Rachman, Tukiran, Anton J. Senda, Chory Marbawi, dan barisan seniman-budayawan lainnya, yang penuh cinta bertungkus lumus menjadi pejuang dari pandangan-pandangan keindahan, yang bercita-cita melaksanakan kebaikan yang disumbangkan kepada masyarakat lintas zaman. Amin.

*Pecinta buku dan kesenian.

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Apa Komentar Anda Tentang Artikel Ini?

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful