Kualatungkal

IGD RSUD Daud Arif Ditutup Terkait Dua Perawat Covid-19

Kerincitime.co.id, Berita Tanjab Barat – Pasca dua perawat di RSUD Daud Arif Kualatungkal dinyatakan positif corona,  pelayanan Instalasi Gawat Darurat (IGD) terpaksa ditutup. Kebijakan ini diambil pihak rumah sakit guna mencegah meluasnya potensi penyebaran virus corona (Covid-19). Dua perawat berjenis kelamin perempuan tersebut kini menjalani perawatan di RSUD Daud Arif.

Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Tanjabbar, Taharuddin membenarkan penutupan ruang IGD RSUD Daud Arif. “Ya, pihak rumah sakit Daud Arif mengambil langkah menutup sementara pelayanan IGD untuk melakukan kegiatan Tracking,” terang Jubir Covid-19 Taharuddin, Minggu (16/8) Lalu.

Kata Taharuddin, dari hasil swab test diketahui setelah adanya kontak erat pasien 209 inisial SA yang saat ini sedang dalam proses perawatan. Setelah dilakukan Rapid Test kepada 3 org perawat ternyata hasilnya reaktif.

Baca juga:  10 Jamaah Umroh Indonesia Reaktif Covid-19

Dari hasil swab test tersebut ada 2 org perawat yang terkonfirmasi positif, namun kata Taharuddin, hasil resminya belum diterima oleh Gugus Tugas Kabupaten.

Sementara Direktur RSUD Daud Arif, Elfry Syahril, menjelaskan bahwa penutupan pelayanan IGD dilakukan mulai Senin, 17/8/2020 kemaren hingga batas waktu yang belum ditentukan. Pihaknya, lanjut Elfry, akan melakukan tracking dan screening swab terhadap karyawan yang ada di RSUD Daud Arif secara bertahap. Dan untuk pelayanan rawat jalan tetap berjalan seperti biasanya.

“Untuk pelayanan rawat jalan tetap berjalan seperti biasa dengan tetap mematuhi protokol kesehatan,” tandasnya. (Irw)

Sumber: Jambione.com

Show More
Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
>