Jambi

Sekjen GNPK Jambi Yuniyanto Arif Nyaris Ditikam

Kerincitime.co.id, Berita Jambi – Percobaan pembunuhan dan perusakan rumah, di Perumahan Sunderland, Block M3 daerah Bagan Pete, dialami oleh Yuniyanto Arif (44), Sekjen GNPK (Gerakan Nasional Pemberantas Korupsi) Povinsi Jambi.

Menurut Yuniyanto, kronologis kejadian tersebut pada Senin (9/12/2019) malam lalu sekitar pukul 23.00 WIB. Ada orang yang ia kenal bernama Idris, Hamdani, Irfan dan orang lain yang tidak dikenal membawa 6 mobil dan motor ke rumahnya.

“Indris menelpon saya dan dia menanyakan rumah saya, saya jawab di Perumahan Sunderland, itu saja. Tiba-tiba ada yang menggedor rumah saya, saya keluar ternyata Hamdani, Idris, Irfan dan 1 orang yang tidak saya kenal mendatangi saya,” kata Yuniyanto.

Baca juga:  Tiga Pencuri Sarang Walet di Kota Baru Diciduk

Yuniyanto menambahkan, 4 orang tersebut langsung mengepungnya dan langsung menyerang dengan samurai dan pisau, dilansir Jambiseru.com media partner Kerincitime.co.id.

Setelah itu, istrinya keluar rumah, tetapi dia langsung menarik istrinya untuk kembali masuk ke rumah. Lalu, ia menutup pintu rumah dengan badannya, karena orang yang menyerang tersebut memaksa dan mendobrak untuk membunuhnya.

“Alhamdulillah saya berhasil menghindar dari 4 orang yang mengepung dan menyerang dengan senjata tajam (sajam) itu, istri saya berteriak dan tetangga melihat, tetapi jaraknya agak jauh,” tambahnya.

Kemudian, karena orang tersebut tidak berhasil menyerang, maka yang menjadi sasaran adalah rumahnya.

“Saya menahan pintu rumah dengan badan, mereka mememecahkan kaca rumah saya  dan memukul pintu saya dengan pisau hingga bolong, pintu rumah saya juga tidak bisa ditutup lagi dan meteran PDAM saya rusak,” ujarnya.

Baca juga:  Wako AJB Hadiri Lepas Sambut Kajati Jambi

Setelah kejadian tersebut, Yuniyanto langsung melapor ke Polsek Kota Baru.

“Saya langsung membuat laporan di Polsek Kota Baru, dan berharap semoga penegak hukum bertindak tegas” ungkapnya.

Sebelumnya, menurut Yuniyanto, bahwa dirinya bersama Idris, Hamadani, Irfan pernah bertemu di Nusa Wijaya dan sempat bersitegang.

“Saya dan orang betigo tu cuman kenal tapi tidak dekat, dari pengakuan orang betigo tu, orang tu bilang tim Wako, ntah tim Wako mano, sempat jugo beribut di Nusa Wijaya tapi dipisahin samo kawan-kawan lain,” jelasnya.

Terpisah, Kapolsek Kota Baru, AKP Niko Darutama, membenarkan bahwa ada laporan pengeroyokan atas nama Yuniyanto.

“Iya benar, ada laporan atas nama Yuniyanto, dan sekarang lagi didalami,” katanya. (irw)

Tags

Related Articles

Berikan Komentar Anda :

avatar
  
smilegrinwinkmrgreenneutraltwistedarrowshockunamusedcooleviloopsrazzrollcryeeklolmadsadexclamationquestionideahmmbegwhewchucklesillyenvyshutmouth
  Subscribe  
Notify of
Back to top button

Dapatkan Berita Update "KERINCI TIME" Terbaru Setiap Harinya

Close
Close