Nasional

Tifatul Serukan Boikot Produk India Terkait Kekerasan Terhadap Umat Islam

Kerincitime.co.id, Berita Jakarta – Mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring mengajak publik untuk memboikot produk-produk buatan India. Pasalnya, ia geram dengan aksi kekerasan terhadap umat Islam di New Delhi beberapa waktu lalu.

Seruan Boikot tersebut diunggah Tifatul Sembiring melalui cuitan di akun Twitter pribadinya belum lama ini. Mulanya, ia menanggapi tautan berita berjudul “RI Bakal Impor 100.000 Ton Daging Kerbau di India”.

Terkait pemberitaan itu, politikus Partai Keadilan Sejahtera tersebut lantas secara gamblang mengimbau publik untuk menghindari produk buatan India.

“Boikot produk India, kejam terhadap umat Islam,” tulisnya seperti dikutip Suara.com, Rabu (11/3/2020).

Sementara dalam cuitan selanjutnya, Tifatul Sembiring membagikan poster film Kuch Kuch Hota Hai yang dibubuhi tulisan ‘boycot’. Ia pun kembali menyerukan untuk memboikot produk India dalam narasi unggahan tersebut.

Baca juga:  H Bakri: Usut Tuntas Kasus PT Antam Tbk Sampai Keakar-akarnya

“Boycott India product…,” cuitnya.

Kontan saja, aksi Tifatul Sembiring ini seketika menuai perhatian khalayak.

Tampak Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean memberikan komentar atas seruan itu melalui akun Twitter pribadinya. Ia melontarkan sindiran kepada Tifatul Sembiring.

“Pak Tif masa level mainnya begini? Pak Tif harusnya levelnya berangkat ke India ketemu PM atau PBB laporkan kejahatan kemanusiaan. Kalau cuma begini ya gak ngaruh Pak…!!,” balas Ferdinand Hutahaean.

Senada, warganet lain @salametriyadi_88 turut memberikan kritikan. “Ini koq sedikit-dikit boycott, sepertinya bapak kurang kerjaan ya?,” tulisnya.

Namun, balasan tersebut langsung ditimpali Tifatul Sembiring dengan cuitan, “Boikot…paham..!!”.

Begitu pula dengan akun @taunusukan yang turut menanggapi seruan boikot tersebut. Ia justru menuding Tifatul Sembiring telah bertindak rasis.

Baca juga:  Heboh PPN Sembako Hingga Melahirkan dan Paranormalpun Bisa Kena Pajak

“Rasis betul pak. Kalau betul itu dilakukan oleh pemerintah India sendiri kemungkinan besar sudah dapat teguran dari PBB. Jangan sampai sapi yang dikorupsi juga haram ya pak,” ungkapnya.

Komentar itupun dibalas Tifatul Sembiring dengan, “Otak situ kali yang rasis. Update info dong. Jangan di kolam terus”.

Untuk diketahui, setidaknya 42 orang tewas akibat kerusuhan yang terjadi di New Delhi, India. Kerusuhan terjadi ketika sekelompok ultranasionalis Hindu menyerang peserta aksi damai yang menuntut amandemen undang-undang kewarganegaraan .

Menyadur dari Aljazeera.com, 200 orang terluka selama kericuhan yang berlangsung selama tiga hari tersebut. Para perusuh mengamuk, membunuh, dan merusak properti. Pertokoan dijarah dan sebuah masjid di dekat ibu kota India habis dibakar.

Baca juga:  BCL Terkonfirmasi Positif Covid-19

Kelompok muslim India menyebut UU amandemen kewarganegaraan (CAA) yang disahkan Desember lalu, mendiskriminasi mereka dan bertentangan dengan etos sekuler negara tersebut.

Perdana Menteri India Narendra Modi menuai kritikan dari publik karena tidak bertindak tepat waktu. (Irw)

Show More
Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
>