Sungai Penuh

HMI Kerinci Tanggapi Program 100 Hari Wako dan Wawko Sungai Penuh

Kerincitime.co.id, Berita Sungai Penuh – Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islama (HMI) Cabang Kerinci – Sungai Penuh mengatakan bahwa Pemerintah Kota Sungai Penuh di bawah kepemimpinan Ahmadi Zubir dan Antos Alvia Santoni saat ini telah menyiapkan 7 poin program 100 hari kerja. Dalam visi misi bagian “C. Program Kerja 100 hari Pertama” yang terdapat pada poin 3 dan 4 evaluasi terhadap 100 hari kerja kepemimpinan WaliKota dan Wakil WaliKota Sungai Penuh.

Ketua Umum HMI Cabang Kerinci – Sungai Penuh Fengki Efniza mengatakan evaluasi disusun guna mengukur dan menilai janji-janji Ahmadi Zubir dan Antos Alvia Santoni dalam mewujudkan visi misinya pada saat kampanye dan pada saat pelantikannya sebagai Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh.

Baca juga:  5 Titik Parkir di Kota Sungai Penuh Ditutup

Menurut Fengki Secara garis besar, HMI Kerinci – Sungai Penuh menilai 100 hari kepemimpinan Ahmadi Zubir masih belum mampu menunjukkan perubahan signifikan dan masih jauh jika dibandingkan dengan janji-janjinya pada saat kampanye dan terutama janji-janjinya pada saat pelantikan sebagai Walikota Sungai Penuh terkhusus 100 hari kerja. Pencapaian 100 hari kerja Ahmadi-Antos bertolak belakang dengan tagline yang diusung, yakni “Bersama Wujudkan Perubahan Sungai Penuh Maju dan Berkeadilan”

“Dalam 100 hari kerja ini kami melihat program-program yang dijanjikan Pak Walikota masih belum terlalu terlihat, sebut saja Kota Sungai Penuh Maju dan perubahan kota Sungai Penuh yang sangat dinantikan melalui kebijakan dan peraturan yang dapat mengedepankan kinerja secara efektif dan efisien.

Baca juga:  Orang Tua Keluhkan Uang Komite di SMA 1 Sungai Penuh

“Keberlangsungan Masyarakat kota Sungai Penuh yang sejahtera dan berdaya saing, bersih, aman, tertib, indah, Antara lain ada juga di sektor ekonomi, infrastruktur, pelayanan dasar pendidikan, kesehatan, sosial, birokrasi, keuangan, sektor lingkungan dan masih banyak yang lain-lainnya.”

Fengki juga mengajak seluruh elemen masyarakat untuk membangun kesamaan persepsi serta jangan ragu-ragu untuk memberikan kritik yang baik agar apa yang menjadi harapan masyarkat bisa terlaksana dengan sebaik-baiknya. (Ist)

Show More
Back to top button
>