Muara Bulian

Ikan Warga Mati Terkena Limbah Cair PT ABP Masuk ke Kerambah

Kerincitime.co.id, Berita Muarabulian – Pasca kebakaran hebat yang melanda gudang ekspor milik PT Aneka Bumi Pratama (PT ABP) yang terjadi Sabtu (16/11/2019) malam hingga Minggu pagi sekira pukul 09.00 wib, limbah cair perusahaan itu jebol.

Akibatnya, limbah cair PT ABP mengalir di sepanjang bantaran Sungai Batanghari dan masuk ke dalam keramba milik warga Desa Kubu Kandang.

Hal tersebut disampaikan oleh Nurdianto pemilik kerambah, mengatakan, limbah tersebut ditemukan pada pagi ini.

“Akibat dari limbah ini ikan kami sudah ada yang mati, kemungkinan besok hari akan bertambah lagi ikan yang mati,” kata seorang pemilik kerambah, Nurdianto, dilansir Jambiseru.com media partner Kerincitime.co.id, Minggu (17/11/2019).

Baca juga:  Tiga Bulan Jadi Kurir Sabu, Wingky Ditangkap Polisi

Dikatakan Nurdianto, limbah milik PT ABP yang mengalir langsung ke Sungai Batanghari saat ini sangat mengganggu.

“Kalau hari biaso dak macam ini, kalau ini ikan nian dak timbul dibuatnyo,” tuturnya.

Dilanjutkan Nurdianto, pihak PT ABP diminta bertanggung jawab akibat dari limbah yang telah mengalir ke sungai dan masuk ke dalam kerambah miliknya.

“Macam mano ganti ruginya nanti,” tegasnya.

Untuk isi bibit ikan, dikatakan Nurdianto, yang saat ini berada di dalam kerambah miliknya sebanyak 200 ribu, dan untuk keramba yang sudah panen baru tiga kerambah dari 30 kerambah.

“Kalau sekali panen satu kerambah isinyo sekitar empat pikul dengan nilai Rp 9 juta satu kerambah sekali panen,” tuturnya.

Baca juga:  Tiga Bulan Jadi Kurir Sabu, Wingky Ditangkap Polisi

Sementara itu, pihak PT Aneka Bumi Pratama (ABP) belum berhasil dijumpai awak media.

“Saat ini siapa pun yang tidak berkepentingan dilarang masuk ke perusahaan,” ujar seorang petugas keamanan PT ABP. (Irw)

Tags

Related Articles

Berikan Komentar Anda :

avatar
  
smilegrinwinkmrgreenneutraltwistedarrowshockunamusedcooleviloopsrazzrollcryeeklolmadsadexclamationquestionideahmmbegwhewchucklesillyenvyshutmouth
  Subscribe  
Notify of
Back to top button

Dapatkan Berita Update "KERINCI TIME" Terbaru Setiap Harinya

Close
Close