Media Penulisan Aksara Incung Kerinci

Aksara Incung Kerinci

Kerincitime.co.idBudayawan Alam Kerinci Depati.H.Alimin dan Depati Hasril Meizal kepada Budhi Vrihaspathi Jauhari mengemukakan bahwa pada umumnya  aksara Incung  ditulis diatas ruas bambu dan tanduk,aksara incung yang ditulis pada ruas bambu yang kebanyakkan aksara berisikan tentang cinta yakni berisikan ratapan tangis seorang jejaka yang patah hati  karena cinta di tolak oleh sang pujaan hati.

Media Penulisan Aksara Incung Kerinci

Sedangkan pada tanduk kerbau dan tanduk kambing  aksara incung pada umumnya berisikan tentang silsilah  (Tambo ), yang biasanya pada awal kalimat dimulai dengan ucapan  “ ini  surat  tutur  tambo ninik  (  inilah cerita tentang silsilah nenek moyang), sebuah catatan menyebutkan sekitar 10 % dari Aksara Incung yang dituliskan diatas tanduk menunjukkan adanya pengaruh kebudayaan Islam,  kemungkinan besar di aksara Incung  bernafaskan Islam tersebut di tulis sebelum pertengahan abad ke XIX.

Disamping  banyak ditemui pada media ruas buluh dan tanduk, Aksara Incung Suku Kerinci juga ditulis diatas Kulit Kayu, Tapak Gajah dan Daun Lontar. Untuk naskah Incung yang ditulis diatas kertas disimpan dalam media tabung ruas bambu yang telah dikeringkan dengan cara di gulungkan,pada budayawan menyebutkan pada umumnya naskah Incung yang ditulis di atas kertas berisikan  ratap tangis seorang jejaka  dan merupakan sambungan dari ratapan tangis yang ditulis diatas ruas bambu

Sebagaimana yang telah diuraikan bahwa masyarakat suku Kerinci sangat menghargai arwah dan hasil karya cipta nenek moyang mereka, bukti bukti secara jelas menunjukkan beragam benda benda pusaka hingga saat ini masih tersimpan dan terawat dengan baik,masih ada kepercayaan sebagian masyarakat tradisional yang  mengkeramatkan benda benda tersebut dan menganggap benda benda pusaka tersebut memiliki nilai nilai yang luar biasa yang dapat melindungi mereka dari ancaman dan gangguan dan untuk menyelamatkan benda benda pusaka ttersebut masyarakat adat merawat dan menyimpan dengan cermat dan seksama, pada umumnya benda benda tersebut disimpan diatas loteng rumah,masyarakat beranggapan bahwa loteng rumah merupakan tempat terhormat dan tidak semua orang yang dapat naik keatas loteng rumah.

Diantara benda benda pusaka yang disimpan tersebut terdapat aksara incung yang di tulis pada ruas bambu,tanduk kerbau ,tanduk kambing ,kertas,kulit kayu,daun lontar,hanya ada satu naskah yang ditulis diatas tanduk yang menggunakan huruf jawi yakni sebuah piagam Depati Serah bumi di bekas kemendapoan Seleman Kecamatan Danau Kerinci.

Dari hasil penelitian,terdapat  10% naskah yang ditulis pada tanduk yang menunjukkan pengaruh Islam sehingga dapat disimpulkan bahwa kebanyakan naskah yang ditulis pada media tanduk ditulis sebelum pertengahan abad ke XIX ( Budhi Vrihaspathi Jauhari)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Berita Terkait By Google News

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful