Pertamina Berharap Pihak PLN Sanggup Bayar Selisih Harga Solar

Pekerja melakukan instalasi Neutral Earting Resistance (NER) di Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET), PLN Transmisi Kediri, Jawa Timur

kerincitime.co.id – JAKARTA – Direktur Pemasaran dan Niaga PT Pertamina, Hanung Budya menjelaskan bahwa pihaknya tidak bisa mengacu pada harga solar yang ditetapkan oleh PT Perusahaan Listrik Negara (PLN). Hal tersebut, kata Hanung dapat mendatangkan kerugian pada perusahaan yang saat ini dipimpin oleh Karen Agustiawan itu.

Kerugian perusahaan tahun lalu mencapai US$28 juta. Untuk semester pertama, perusahaan mengalami kerugian mencapai US$90 juta,” ungkap Hanung saat ditemui di Gedung ESDM, Jakarta, Kamis (7/8).

Terkait rencana Pertamina yang akan menghentikan suplai solar pada 10 Agustus mendatang, dikatakan Hanung hal itu sudah sesuai dengan aturan yang berlaku.

Pihaknya juga optimistis persoalan tersebut dapat segera diselesaikan dan menemukan harga yang disepakati keduanya. Ditambahkannya bahwa dalam kesepakatan tersebut, hal yang paling penting adalah kesanggupan pembayaran dari Direksi PLN melalui surat kesanggupan harga baru.

“Pertamina tidak berharap (untung) banyak, asal tidak rugi saja. Semoga nanti hari ini atau besok pagi ada kesepakatan harga,” harap dia. (www.jpnn.com)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?

Berita Terkait By Google News

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful