opini

SAHABAT

Oleh Musri Nauli

Wahai Umar, Sungguh mulia hidupmu.

Engkau dikeliling orang banyak.

Tidak. Sahabatku adalah orang yang datang ketika aku sakit

(Umar bin Khattab)

Setelah seharian bertemu dengan teman yang sudah lama tidak ketemu, kembali ke kantor dan berencana istirahat sejenak, tiba-tiba telephone masuk.

“Bang, tolong kirimi ramuan daun sungkai ke Ibu Masnah. Titip salam. Semoga cepat sembuh”, kata telephone diujung seberang

Siap, Pak Bupati”, kataku terbangun. Panggilan Pak Bupati sering kusampaikan sebagai panggilan akrab. Sekaligus juga tanda pergaulan.

Terbayang “rasa persahabatan” yang tulus dari Bupati Merangin ketika mendengar kabar Covid yang diderita sahabatnya.

Belum usai menarik nafas ketika membaca Bupati Muara Jambi, Masnah, Bupati Perempuan pertama di Provinsi Jambi, spontan telephone yang masuk menjadikanku berfikir.

Baca juga:  Perjalanan Betuah (31)

Terbayang ditengah kesibukan “roadshow” dan menghadiri berbagai pertemuan diberbagai tempat, spontanitas dari Al Haris begitu kentara.

Dipastikan, ketika membaca berita media online yang mengabarkan tentang sakitnya Ibu Masnah, tanpa berfikir panjang Al Haris segera menelephone saya.

Hubungan sesama Kepala Daerah ditandai dengan berbagai peristiwa penting. Menjelang MTQ di Bungo, beberapa Bupati kemudian naik mobil Bersama.

Ada Romi Hariyanto (Bupati Tanjung Jabung Timur), Adi Rozal (Bupati Kerinci), Masnah (Bupati Muara Jambi) dan Mashuri (Bupati Bungo). Keempatnya dikenal Bupati yang diusung PAN.

Berbagai peristiwa penting seperti berbagai pertemuan Kepala Daerah, kelimanya sering berphoto Bersama. Baik sebagai “simbol” ataupun selfie untuk memenuhi dahaga publik.

Baca juga:  Perjalanan Betuah (32)

Dukungan dari 4 Bupati membuat PAN Jambi kemudian memberikan pertimbangan politik kepada Al Haris. Sejarah yang sering diungkapkan oleh H. Bakrie. “Suara arus bawah”.

Sehingga saya sedang membayangkan, ketika sobat sejawatnya kemudian dinyatakan covid, reaksi sebagai sahabat membuat Al Haris langsung menelphone saya. Mengabarkan tentang ramuan daun sungkai sebagai bentuk perhatian dari seorang sahabat.

Kisah tentang sahabat kemudian membuat Saya teringat kisah Umar Bin Khattab. Ketika menjadi Kepala negara sekaligus pemimpin umat, disanjung disana-sini, berbagai sahabat kemudian mengaguminya.

Salah seorang sahabat kemudian berkata “Wahai Umar, Sungguh mulia hidupmu.

Engkau dikeliling orang banyak”.

Namun jawaban yang diberikan Umar bin Khattab sungguh mengagetkan. “Tidak. Sahabatku adalah orang yang datang ketika aku sakit.

Ya. Selain mendoakan, bezuk dengan cara mendatangi sahabat, perhatian tulus adalah “tanda persahabatan”.

Baca juga:  Perjalanan Betuah (36)

Persahabatan tidak lekang oleh waktu. Persahabatan tidak mengenal sekat.

Sahabat selalu hadir ketika ditimpa kemalangan.

Namun dengan perhatian, uluran tangan dari seorang sahabat maka memberikan kekuatan kepada sahabatnya.

Semoga cepat sembuh, Ibu Masnah.

Ada doa dan perhatian dari sahabatmu, Ibu Masnah.

Show More
Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
>