Muara Bungo

Curah Hujan Tinggi, Puluhan Rumah di Dua Kecamatan di Bungo Terendam Banjir

Kerincitime.co.id, Berita Muara Bungo – Curah hujan yang tinggi dan mengguyur Kabupaten Bungo-Jambi membuat beberapa desa di Jujuhan dan Jujuhan Ilir terendam banjir. Peristiwa ini terpantau, Selasa (12/1), di Balai Panjang, Pulau Jelmu, Rantau Ikil dan Ujung Tanjung.

Data yang dihimpun Brito.id media partner Kerincitime.co.id dari lapangan, banjir merendam 22 unit rumah di Pulau Jelmu, Rantau Ikil 3 rumah, Ujung Tanjung 2 rumah. Pemerintah Kecamatan setempat sudah berkoordinasi dengan BPBD untuk mengantisipasi hal yang buruk.

Banjir ini diketahui lantaran Sungai Batang Asam dan Sungai Jujuhan meningkat. Hujan di hulu sungai menaikkan debit air hingga tak menampung di bantaran sungai.

Baca juga:  Lagi Asyik Berjudi, 3 Orang Warga Bungo Ditangkap Polisi

Seperti di Dusun Baru Balai Panjang, air meluap hingga menutupi badan jalan hingga 50 centimeter. Beberapa warga yang mencoba menerobos banjir pun esktra hati-hati.

Kemudian di Pulau Jelmu, banjir merendam 20 rumah hingga 50 centimeter. Tak hanya itu jalan yang biasa dilalui masyarakat terendam hingga 1 meter.

“Kita khawatir kondisi air masih naik. Tetapi warga sudah mengantisipasi banjir. Sementara untuk mobil masih bisa melalui jalan yang terendam,” ungkap Masrodi, Rio/Kades Pulau Jelmu, Selasa (12/1).

Katanya, sebagian warga sudah mengungsi ke lokasi yang lebih tinggi. Dan pihak desa sudah mendata rumah warga terendam banjir.

“Jumlah kerugian belum kita ketahui, laporan dari warga belum ada. Sementara ketua RT sudah mendata,” ujarnya.

Baca juga:  Lagi Asyik Berjudi, 3 Orang Warga Bungo Ditangkap Polisi

Sementara Camat Jujuhan Syafrizal berharap masyarakat yang berada di bantaran sungai agar selalu waspada. Terlebih tingkat curah hujan masih tinggi.

“Kami perintahkan pada rio-rio agar selalu berkoordinasi sama pihak kecamatan,” pungkas Camat. (Irw)

Show More
Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
>